8 Langkah Pengelolaan Keuangan Keluarga

8 Langkah Pengelolaan Keuangan Keluarga

Oleh Subur Harahap, SE, Ak, MM, CFP®
Perencana Keuangan di www.suhaplanner.com

A. Pengantar

Pengelolaan Keuangan Keluarga memegang peranan yang sangat penting dalam menentukan tingkat Kemakmuran Ekonomi sebuah keluarga. Pengelolaan keuangan yang dimaksud dalam hal ini adalah Perencanaan Keuangan, Dalam sebuah perencanaan keuangan yang baik akan terdapat daftar pemasukan dan pengeluaran uang secara terperinci. Dengan adanya daftar yang terperinci, Anda sebagai manager keuangan keluarga akan dapat mendeteksi setiap terjadi penyimpangan rencana keuangan.

Penyebab utama terjadinya penyimpangan perencanaan keuangan adalah kelemahan dalam membedakan antara “Kebutuhan dan Keinginan”. Pengeluaran uang untuk “Kebutuhan” sifatnya wajib karena terkait langsung dengan kebutuhan pokok Anda, sementara pengeluaran uang untuk “Keinginan” sifatnya tidak wajib sehingga hanya akan dikeluarkan pada saat-saat tertentu. Kalau Anda disiplin dalam menjalankan prinsip tersebut diatas, sangat tinggi kemungkinan kondisi keuangan Anda akan lebih baik dari sebelumnya.

Secara garis besar, Arus Kas keuangan keluarga terdiri dari dua bagian besar yaitu Arus Kas Masuk (AKM) dan Arus Kas Keluar (AKK). Arus kas masuk berasal dari penerimaan keluarga misalnya dari gaji, upah, hasil usaha sendiri dan penerimaan lainnya. Sedangkan arus kas keluar adalah pengeluaran uang untuk membayar kebutuhan dasar dan kebutuhan lainnya. Kebutuhan dasar terkait langsung dengan keberlangsungan hidup sebuah keluarga misalnya untuk kebutuhan sandang, pangan dan papan. Sementara kebutuhan diluar itu disebut dengan kebutuhan lain (keinginan) dan sifatnya pengeluaran ini tidak wajib, misalnya keinginan untuk mengganti handphone biasa menjadi smartphone yang harganya lebih mahal, ini merupakan keinginan karena kalau kebutuhan untuk telekomunikasi sudah bisa menggunakan handphone biasa bukan?.

Apabila sisi penerimaan lebih besar daripada sisi pengeluran, kondisi ini disebut dengan positif atau surplus, selanjutnya apabila sisi penerimaan lebih kecil daripada sisi pengeluaran, kondisi ini disebut dengan minus atau shortage.

Kondisi keuangan yang diharapkan adalah kondisi yang positif atau surplus, karena dengan kondisi yang demikian Anda akan memiliki kemampuan untuk melakukan saving dan investasi untuk mengantisipasi kebutuhan keuangan dimasa yang akan datang. Karena kalau kondisi keuangan Anda negative, artinya untuk menutupi kebutuhan dasar saja Anda memerlukan tambahan income bukan..?

B. Langkah-Langkah Pengelolaan Keuangan Keluarga.

Untuk mencapai tujuan, Anda harus melewati jalan menuju titik tujuan. Jalan yang harus dilewati kadang mendatar, kadang menurun dan kadang mendaki. Untuk bisa melewati jalan yang naik dan turun dibutuhkan kondisi badan yang fit, sehingga Anda tetap semangat melewati jalan yang terjal sekalipun.

Ilustrasi ini sama halnya dengan pengelolaan keuangan, dimana untuk mencapai tujuan keuangan yang Anda telah tetapkan, Anda harus mempersiapkan diri untuk menghadapi risiko yang siap menghadang. Tetapi dengan adanya usaha yang tekun dan disiplin yang kuat ditambah doa kepada Allah SWT,  Insya Allah tujuan akan dapat dicapai dengan baik.

Langkah Pertama (1)

Membuat daftar pengeluaran Anda setiap bulan baik itu pengeluaran rutin dan non-rutin. Setelah memiliki daftar pengeluaran setiap bulannya, selanjutnya Anda harus mengelompokkan seluruh pengeluaran tersebut kedalam dua kelompok besar yaitu pengeluran untuk Kebutuhan dan pengeluran untuk Keinginan.

Setelah memiliki dua kelompok besar pengeluaran, selanjutnya masing-masing pengeluaran tersebut disisir untuk dikelompokkon menjadi dua bagian yaitu rutin dan non-rutin. Sehingga dari hasil ini Anda akan memiliki 4 daftar pengeluaran yaitu Kebutuhan Rutin dan Kebutuhan Non-Rutin, Keinginan Rutin dan Keinginan Non-Rutin.

Langkah Kedua (2)

Membahas empat kelompok pengeluaran tersebut dengan Suami atau Istri Anda (pasangan), dalam pembahasan ini yang akan dilakukan adalah untuk mengetahui apakah item atau pos pengeluaran yang telah ditulis tersebut sudah lengkap atau belum…?. Kalau memang sudah lengkap, selanjutnya yang Anda dan pasangan harus lakukan adalah menetapkan apakah sebuah pos pengeluaran tersebut perlu atau tidak…? kalau perlu berarti tetap dalam daftar, selanjutnya kalau tidak perlu dibuang dari daftar, proses ini dilanjutkan untuk semua pos pengeluaran.

Hasil saringan pertama tersebut diatas, disaring lagi menjadi dua kelompok yaitu pengeluaran rutin dan pengeluaran non-rutin..? Untuk pengeluaran rutin biasanya akan menjadi kebutuhan pokok, selanjutnya untuk pengeluaran non-rutin bisa menjadi kebutuhan pokok dan bisa juga menjadi keinginan.

Proses tersebut diatas akan menghasilkan empat kelompok pengeluaran yaitu sebagai berikut:

–                 Pengeluaran kebutuhan pokok rutin

–                 Pengeluaran kebutuhan pokok non-rutin

–                 Pengeluaran keinginan rutin

–                 Pengeluaran keinginan non-rutin

Adapun untuk sisi penerimaan uang, pada umumnya tidak begitu banyak jenisnya, hal ini sangat tergantung dengan jenis pekerjaan Anda. Apabila Anda seorang karyawan, pos penerimaan uang hanya ada dua pos yaitu “gaji pokok dan tunjangan lembur”. Sementara untuk Anda para profesional seperti akuntan, dokter, notaris, pedagang dan profesional lainnya, pos penerimaan dan jumlah penerimaan Anda tidak pasti setiap bulannya, oleh karena itu Anda harus melihat statistik dan catatan penerimaan uang Anda minimal dalam setahun terakhir, informasi ini akan sangat berguna untuk dijadikan sebagai dasar menetapak pos pemasukan uang Anda.

Langkah Ketiga (3)

Setelah Anda memiliki daftar penerimaan uang dan pengeluaran uang, dengan sendirinya Anda akan bisa mengetahui seberapa besar sisa kas yang Anda miliki setiap bulannya. Sisa kas ini juga dikenal dengan istilah Free Cash Flow, atau kas yang bebas untuk distribusikan kedalam berbagai alternatif pos pengeluaran, termasuk didalamnya saving dan investasi.

Pada umumnya, porsi pengeluaran bulanan seorang keluarga adalah 50% untuk kebutuhan dasar (sandang, pangan dan papan), 30% berikutnya untuk membayar cicilan hutang dan 20% sisanya diperuntukkan untuk saving dan investasi.

Langkah Keempat (4)

Risiko wajib dihadapi, karena dalam segala aspek kehidupan pasti ada risiko, perbedaanya hanya dari sisi ukurannya yaitu ada yang besar dan ada yang kecil. Demikian juga dalam pengelolaan keuangan keluarga, Anda memiliki risiko keuangan dan untuk itu hendaknya harus dihadapi dengan bijak yang diawali dengan cara melakukan identifikasi.

Hasil identifikasi ini akan menghasilkan informasi mengenai risiko-risiko yang potensial Anda hadapi. Daftar potensi risiko ini selanjutnya Anda pilah-pilah kedalam dua bagian besar yaitu risiko yang mampu dihadapi secara sendiri dan risiko yang tidak mampu dihadapi secara sendiri.

Untuk risiko yang mampu Anda hadapi selanjutnya dikeluarkan dari daftar risiko, karena secara ekonomi hal ini tidak akan menambah pos pengeluaran. Adapun untuk risiko yang tidak bisa hadapi secara sendiri, tentu Anda harus melimpahkan risiko ini kepada perusahaan Asuransi dengan cara membayar premi. Sehingga dengan demikian, Anda memiliki pos pengeluaran baru yaitu biaya premi.

 

Langkah Kelima (5) 

Langkah selanjutnya adalah menetapkan tujuan keuangan. Tujuan keuangan paling tinggi adalah mencapai titik puncak apa yang disebut dengan financial freedom yaitu posisi dimana uang yang bekerja untuk Anda, bukan lagi Anda yang harus bekerja untuk mencari uang…enak bukan?

Dalam posisi yang demikian, fleksibilitas waktu yang Anda miliki sangat tinggi, sehingga sangat memungkinkan untuk melakukan terobosan dan improvisasi dalam menciptakan nilai tambah dan akumulasi asset.

Memang tujuan seperti tersebut diatas terlalu berat untuk di wujudkan, maka Anda saya sarankan untuk menetapkan tujuan keuangan mulai dari yang paling kecil, sehingga probabilitas untuk mewujudkannya sangat tinggi.

Seiring berjalannya waktu dan adanya tambahan pengalaman dari pengelolaan keuangan sebelumnya, akan sangat membantu Anda dalam menetapkan tujuan keuangan yang lebih besar dan pemilihan strategi untuk mempermudah pencapaian tujuan keuangan.

Proses ini Anda jalankan secara terus menerus, sehingga tanpa disadari, Anda sudah mencapai posisi puncak yaitu financial freedom.

 

Langkah Keenam (6)

Setelah menetapkan tujuan keuangan, langkah berikutnya yang Anda harus lakukan adalah menyusun strategi bagaiman cara mewujudkan tujuan tersebut. Dalam penyusunan strategi ini, hal pokok yang harus dipertimbangkan adalah instrumen investasi apa yang cocok dijadikan sebagai kendaraan untuk mempercepat pencapaian tujuan. Setiap pilihan instrumen investasi memiliki keuntungan dan sekaligus risiko. Untuk menjembatani risiko dan keuntungan, salah satu strategi yang disarankan untuk dilakukan adalah membuat portofolio investasi.

Portofolio investasi yang baik akan memiliki instrumen investasi yang saling melengkapi yaitu apabila instrumen A mengalami kerugian, maka disisi sebaliknya instrumen B akan menghasilkan keuntungan dan sebaliknya, sehingga secara total, posisinya akan tetap positif.

Beberapa contoh instrumen investasi keuangan yang umum dijadikan sebagai isi dari portofolio investasi adalah Saham, Reksadana, Obligasi Ritel Indonesia (ORI), Surat Utang Negara (SUN), Unit Link, Asuransi Jiwa Murni, Valuta Asing, Emas.

Sebagai contoh untuk membuat portofolio yang aman adalah 50% asset dibelikan instrumen saham, 30% sisanya dibelikan instrumen Obligasi dan sisanya 20% dibelikan Emas. Pada saat harga saham naik, pada umunya harga obligasi akan turun dan harga emas akan tetap stabil. Kerugian akibat penurunan harga obligasi akan ditutupi oleh keuntungan dari kenaikan harga saham, sehingga secara total portofolio ini akan tetap mencatat keuntungan. Sementara untuk emas digunakan sebagai bumper, karena secara statistik harga emas untuk longterm akan meningkat secara terus menerus sesuai dengan trend inflasi yang terjadi.

Sebaiknya untuk menghidari kesalahan dalam menyusun portofolio investasi, Anda hendaknya menggunakan jasa profesional seperti Perencana Keuangan. Para profesional ini akan membekali Anda informasi yang relevan sebagai dasar pengambilan keputusan untuk memilih alternatif investasi yang paling tepat.

 

Langkah Ketujuh (7)

Setelah melewati enam langkah sebelumnya diatas, Anda sekarang sudah memiliki informasi mengenai hal-hal sebagai berikut:

–          Pos pengeluaran rutin dan non rutin,

–          Pos pengeluaran untuk kebutuhan dan keinginan,

–          Prioritas pos pengeluaran setiap bulannya,

–          Seberapa besar Free Cash Flow Anda yang bisa di investasikan,

–          Profile risiko dan penangannya

–          Tujuan keuangan yang Anda,

–          Instrumen Investasi sebagai kendaraan untuk mencapai tujuan,

–          Portofolio investasi yang cocok dengan profile risiko dan tujuan keuangan Anda.

–          Strategi investasi yang akan dilakukan untuk mempercepat pencapaian tujuan.

Informasi yang tersedia diatas adalah menjadi pondasi yang akan dijadikan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan terkait dengan menjalankan perencanaan keuangan.

Dalam langkah ke enam ini, Anda dituntut untuk bisa menjalankan rencana keuangan dengan disiplin. Karena sebagus apapun rencana keuangan yang dibuat, tanpa adanya disiplin yang ketat dari pelaksana, perencanaan keuangan tidak akan memberikan hasil yang diharapkan.

 

Langkah Kedelapan (8)

Langkah terakhir yang Anda harus lakukan adalah memantau hasil rencana keuangan dalam periode tertentu secara rutin. Pemantauan ini dilakukan untuk memastikan bahwa rencana keuangan berjalan dalam koridor yang telah ditetapkan.

Apabila rencana investasi tidak sesuai dengan harapan, maka perlu dilakukan strategi re-balancing atau merombak ulang portofolio investasi, sehingga dalam periode berikutnya kinerja portofolio diharapkan memberikan hasil yang positif. Hal ini dilakukan secara terus menerus, sampai tujuan keuangan tercapai.

 

C. Contoh Perencanaan Keuangan Keluarga.

Misalnya keluarga baru Tn. Abdul dan istrinya Ny. Kartika yang baru menikah awal tahun 2013 merencanakan pada ulang tahun ke 5 pernikahannya nanti, mereka sudah memiliki rumah idaman. Perkiraan harga rumah idaman yang mereka inginkan adalah kira-kira Rp.300 juta. Tn Abdul adalah pegawai tetap sebuah perusahaan dengan gaji Rp.10 juta per bulan, sementera istrinya adalah Ibu Rumah Tangga biasa, sehingga pos penerimaan keluarga ini hanya Rp.10 juta per bulan.

Berdasarkan pengalaman dari pola pengeluaran dari keluarga ini, ternyata 50% penghasilan digunakan untuk biaya kebutuhan pokok, 20% untuk membayar cicilan kendaraan dan premi asuransi, sedangkan 30% sisanya di tabung sebagai dana emergency dan investasi.

Kembali kepada tujuan keuangan untuk memiliki rumah lima tahun yang akan datang yang harganya diperkirakan Rp.300 juta. Sementara itu disisi lain pos penerimaan yang bisa di alokasikan untuk di investaskan hanya sebesar Rp.3 juta. Artinya kalau dihitung dengan jumlah bulan selama lima tahun (60 bulan), akumulasi uang tersebut hanya Rp.180 juta, sehingga masih kurang Rp.120 juta.

Sekarang apa yang harus dilakukan untuk mempercepat akumulasi asset..?

–          Mencari alternative instrument investasi yang dapat memberikan return maksimal, sehingga investasi sebesar Rp.3 Juta per bulan tersebut, akan menjadi Rp.300 juta pada bulan ke enam puluh.

 

Dengan menggunakan perhitungan Future Value Interest Factor Annuity (FVIFA), ternyata tingkat suku bunga yang harus dicapai untuk menjadikan cicilan Rp.3 juta per bulan tersebut menjadi Rp.300 juta dalam lima tahun yang akan datang adalah sebesar 19% per tahun.

Berdasarkan informasi diatas, selanjuntya Anda harus membangun portofolio investasi yang kira-kira return per tahunnya sebesar 19 % s/d 20 %.

 

Kalau instrument investasi konvensional berupa Deposito di bank, hal ini mustahil dicapai, karena saat ini tingkat suku bunga deposito hanya dikisaran 4 % tahun, artinya Anda membutuhkan tambahan kira-kira 16%.

Beberapa alternative investasi yang disarankan untuk dilakukan oleh Tn. Abdul adalah membeli produk-produk Reksadana, dimana produk ini dapat memberikan return jauh di atas bunga deposito.

 

–          Apabila opsi pertama tidak memungkinkan dan tidak cocok dengan profile risiko Tn. Abdul, maka Tn. Abdul tetap bisa menggunakan instrument deposito, karena harus diingat bahwa masyarakat Indonesia masih banking minded, artinya tingkat kepercayaan terhadap bank jauh lebih tinggi dibandingkan dengan institusi keuangan lainnya.

 

Dengan menggunakan opsi deposito di bank, tingkat suku bunga deposito yang umum hanya di kisaran 5 %, dan terdapat batasan jumlah minimum deposito dalam hal ini Rp.10 juta. Oleh karena itu, Tn. Abdul baru bisa membuka deposito setiap tiga bulan.

 

Berdasarkan asumsi tersebut diatas, jumlah cicilan per bulan yang harus dikeluarkan oleh Tn. Abdul adalah sekitar Rp.4,750,000  atau 47.5% dari penghasilan bulanannya.

 

Apabila dibandingkan anggaran untuk cicilan investasi dengan realisasi, ternyata terdapat selisih kurang sebanyak 17.5%, disinilah berperan analisis prioritas, artinya yang lebih penting diutamakan, dan ingat manusia adalah mahluk yang paling bisa menyesuaikan keadaan.

Demikian, semoga artikel ini dapat menambah wawasan Anda dalam pengelolaan keuangan keluarga.

Untuk konsultasi masalah Perencanaan Keuangan, Anda dapat menghubungi kami di Nomor: 08129767143 atau 087881791990 langsung dengan Bapak Subur Harahap, MM, CFP atau kirim email ke suhaplanner@yahoo.com.

 

Selanjutnya untuk memastikan Anda tetap mendapatkan artikel-artikel berikutnya, saya sarankan Anda mendaftarkan email anda sebagai follower dari blog www.suhaplanner.com di menu yang sudah kami sediakan.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s